Monday, November 10, 2008

Jakarta- Depok

Berawal untuk memenuhi panggilan dari seorang yang akan memberangkatkan kami ke AMERIKA, kami bergegas menuju jakarta karena menurut mereka jam pemberangkatan sekitar jam 5.00 dini hari, kami bertiga bertiga menuju terminal dan berpisah menuju arah masing2, dan aq menuju ke rumah yang q tumpangin yang mengurusi pembarangkatan, sesampai ya di sana aq di perintahkan untuk menuju rumah pemegang paspor dan tiket yang berlokasi di depok, waktu itu kira2 jam dah menunjukan jam 24.00 perasaan takut menyelimuti diri karena q hanay seorang diri melakukan perjalanan itu, takut campur nekat ku beranikan berangkat drpd ketinggalan pesawat aq pikir...

Disinilah mulai cerita yang memang pertama ku alami an pertama kali jg aq menginjak jakarta seorang diri dengan tujuan sekarang ke depok tengah malam dengan modal nekad doang, tapi ga apalah aq percaya ALLOH melindungi aq dri segala macam gangguan orang2 yang jahat..

Q pergi dri rumah itu menuju pinggir jalan tuk menunggu bis tak lupa aq tanya ke seorang tukang ojek," Bang kalo bis yang menuju ke depok pake bis no berapa???". para tukang ojeg merasa kasihan jg kaya ya melihat aq sendiri sambil bawa koper kecil dan tas kecil, mereka menujukan bis yang harus aq tumpangi...

Sealama dalam perjalana berkecamuk keresahana seakan menhimpit q takut akan perjalanan seorang diri,aq memberanikan diri bertanya pada pak sopir dimana aq hrs berhenti dan di mana q harus naik angkot yang jurusan ke depok, sesuai petujuk ya q di turunkan di sebuah terminal yang aq jg lupa apa terminal ya, aq naik angkot jurusan depok dan suasana di terminal itu gelap bgt hanya bebrapa lampu yang nyala dan memang jam waktu itu dah menunjukan jam 1.30, akhir ya aq dah merasakan aman dalam angkot tersebut , tapi dalam perjalana berpikir," ko cuma satu penumpang berangkat di belakng sih ada orang aq pikir kenektur, tapi aq hanay bisa berdoa semoga aq selamat dan ga terjadi sesuatu apapun menimpa q, selama dlm perjalanan q di tanya oleh supir dan ku jawab bahwa aq mo ke depok tpi aq ga tau tepat ya di mana harus berhenti.............

Selama dalam perjalanan itupun aq hanay bisa berharap sang sopir baik ga macam2 o iya waktu itu aq membawa uang sekitar 2 juta rupiah buat viskal yang aq selipkan di selana shot ku krn buat jaga2 takut ada apa2, setelah berbicang dgn sopir sang sopir ngomong," mbak telepon aja dlu ada kan no telepon ya ", dan memena inisatip yang bagus trs aq turun dri angkot dan ngomong ma sopir tadi," Bang berapa ongkos ya ?" sang sopir hanya menjawab," tlp dulu aja mbak suruh berhenti di mana biar aq yang anter dan koper ya taro aja dlu di sini biar aq tungguin mbak sampe beres tlp , kasian mbak seoarang diri". Aku menganggu setuju dalam hati ni orang baik jg mau nolonin berapa pun ongkos ya aq bayar n q mo kasih uang lebih dlm hati ku".

Akhir ya q pergi ke wartel dlu yang kebetulan pas di stopan itu tmpat mobil angkot mencari penumpang aslian buat ngetem dah selesai aq tlp dan hasil ya persis di temapt ini aq mesti berhenti dan di suruh nunggu babarapa menit buat di jemput dan aq merasa lega, lalu kuhampiri tu sopir angkot yang tadi degn tujuan mo ngambil kope dan membayar ongkos, malah aq salah masuk ke angkot yang lain ya, yang ternyata mobil angkot yang tadi dah membawa lari koper q beserta isi ya,, tapi aq masih bisa bersukur uang yang kubawa buat piscal selamat ga ke ambil ma sopir itu, akhir ya q kembali ke artel dan nyeritain kejadian tersebut n di suruh lapor polisi tapi aq ga bisa krn waktuya mepet dan cuma sebuah koper aja dan baju yang akan ku pake buat keberangkatan ke airport dan ganti di amrik sana ya q relain aja mo gimana lagi yang penting aq selamat n uang ku jg selamat ga menunggu lama akhir ya yang menjemput ku tiba , hati ber kata," ALHAMDULILLAH", akhir ya penantian ku terjawab sudah.

Sekitar jam 4 dini hari aq ma tmn2 dah harus siap2 menuju ke airport ku hanya bisa meratapi nasib baju yang dri bandung sampe ke jakarta mesti q pake lagi ke airport yang tentu ya bau n kumal tapi mo gimana lagi tmn yang satu kampung aja kaya ya cuek ga mau ngasih baju padahal dah ku ceritain semua yang terjadi seanakan dia ga peduli tpi aq ga berani meminta, setiba ya d airport orang yang mengantarku ke sana tuk melanjutkan perjalanan ke amrik ngomong," bahwa jadwal penerbangan ya jam 5 pm bukan 5 am, begitu kecewa ya aq yang dah cape berangkat sampe aq harus bela2in tengah malam menuju depok trs ke airport tanpa tdr sekejap pun ternyata salah liat jam, Ya ALLOH semoga ni jalan q menuju kesuksesan dalam hati ku berserah diri.

Seharian q menunggu jadwal penerbangan dgn tdran di bangku2 sekitar airport dgn makan seadaya, satu hal yang bikin aq ga enak duh celana dalam ku ga ganti dri keberangkatan ku dri bandung sampe aq di airport sangat lah tidak mengenakan hehehe,,,
Q mencoba ngomong ma tmn ku tik meminta 1 celana dalam biar aq bisa ganti dgn berbagai macam alsana akhir ya dia memberikan satu CD tapi untungya CD ya baru lho hehehe bukan bekas, akhir ya q bisa ganti n ga gerah lagi, sampe akhir ya beakhir penantian ku di airport menuju kebarangkatan masuk ke pesawat dengan hanya membawa baju yang aq kenakan sampe ke AMRIK. Alhamdulillah nyampe ke sana tgl 4 mei 2003.

Itu pengalaman pertama kali aq ke jakarta seorang diri dengan segala macam pengorbanan tapi aq hanya bisa berpasrah ALLOH yang melindungi ku dan ku jadikan hikmah menuju pintu ke suksesan,,itulah jakarta yang di kenal kejam dan aq mengalaminya walau sekidit tapi memberi arti bahwa kita mesti waspada di mana pun kita.

Amrik-D' Karmila-

Labels:

1 Comments:

At November 11, 2008 at 11:36 AM , Blogger mySouL said...

cerita pengalaman yang mengharukan.. salut buat d'karmila.. sukses slalu dsna y.!!

 

Post a Comment

Subscribe to Post Comments [Atom]

<< Home